Ahad, 21 November 2010

::BUATMU TEMAN BULAN SIRNA::



SALAM buat semua teman Adyva~...
harapan adyva BUAT kalian semoga sehat2 ya....
ENTRY kali adyva ingin mencoretkan sedikit tentang
KEHILANGAN YANG PERNAH AKU RASAI.....
buat teman di FACEBOOK... BULAN SIRNA...

DETIK jam tepat 12 malam....
satu perkhabaran adyva terima dr TEMAN di utara...
teman yg amat rapat di FACEBOOK...entah kenapa....
rasa emosi yg x terkawal dr awal mlm lagi....rupanya berita ini kuterima
buatmu BULAN SIRNA
semoga tabah dalam menjalani kehidupan hakiki ini..
PEGINYA seorang insan BUKAN BEERTI kita turut lumpuh dalam menjalani kehidupan harian kita....semua itu dugaan yg BESAR harus kita tempuhi.,.,.
sudah SURATAN sejak azali lagi,..
semua ini hanya PINJAMAN sementara
dan tiada yang kekal melainkan ALLAH S.W.T..

sabarlah wahai teman...aku ada di sisi buat penghibur hatimu..
ia..aku pernah merasainya....kehilanagn insan tersayang 10 tahun lalu...
BULAN SIRNA.......harapan buatmu drpadaku..
KUATKAN SEMANGATmu..
KUATKAN HATIMU..
REDHA dengan pemergiannya
jangan tangisi ....

KALA ini.....
Tik..tik..tik...rintik-rintik hujan masih kedengaran. Angin malam menebarkan hawa sejuk yang sejuknya terasa menusuk hingga ke tulang sum-sum. Namun, semua itu tidak lagi dihiraukannya. FikiranKU masih berserabut. Segalanya serba tidak kena. Berdiri, duduk, berbaring..tapi ketenangan itu tidak juga hadir.Bersendirian.Kiri dan kanan semuanya sibuk dengan diri masing-masing. Semuanya seakan-akan berlumba dengan masa. Terkejar-kejar. Seakan-akan masa itu tidak pernah cukup. Memanglah, masa tidak akan pernah cukup. Sebab itulah Allah telah memperingatkan akan pentingnya masa..

"Semua manusia dalam kerugian kecuali mereka yang beriman dan melakukan kebajikan, serta saling nasihat-menasihati dan berpesan-pesan dengan kebenaran..
(103:3)

Air matanya menitik lagi. Dia sendiri hairan dari manakah insan itu hadir. Hadir sebagai seorang teman yang cukup bermakna. Mengingatkan dia mengenai sesuatu yang sudah lama dia tinggalkan. Bahagia. Ya, sehingga semalam dia seorang yang tidak pernah merasa bahagia. Tapi kini, dia telah kembali ke dirinya yang asal...

BULAN SIRNA~

"Aku hanyalah seorang manusia biasa. Seperti dirimu, aku juga pernah diuji. Tapi, aku pasrah. Semuanya berlaku atas kehendak-Nya. Redha. Itulah ubat segala kekecewaan. Sebenarnya,sahabatku...rasa kehilangan itulah bukti rasa sayang yang mendalam. Kita hanya akan merasa kehilangan apabila orang itu dekat dengan hati kita. Perasaan itu normal tapi janganlah sampai mengorbankan diri sendiri. Hidup kita ini terlalu singkat untuk menangis kerana hal itu. Jangan hukum diri sendiri atas apa yang berlaku. Bersyukurlah. Masih banyak lagi nikmat yang Allah berikan. Nikmat-nikmat itu pun kita tidak akan pernah habis jika ingin menghitungnya. Jika kau tidak melepaskan perasaan itu, kau sebenarnya sedang mencabar ketentuan-Nya. Di dunia ini, semua orang akan diuji. Tapi, Allah telah berjanji, setiap ujian itu adalah mengikut kemampuan kita. Allah tidak akan menguji, jika kita tidak mampu. Allah lebih mengetahui.."

Sahabatku... Kebahagian itu umpama mengutip serpihan kaca. Ada yang dapat mengutip dengan banyaknya, ada yang sedikit,ada yang langsung tidak dapat mengutipnya...dan ada juga yang terluka ketika mengutipnya...Namun, jangan pernah putus asa untuk menjadi orang yang bahagia. Gembira dan bahagia itu dua hal yang berbeza. Orang mungkin dapat melihat kita gembira apabila gembira, tapi bahagia itu hanya kita yang merasakannya. Kita tidak akan pernah bahagia apabila melihat bahagia itu umpama kita melihat pelangi, kerana pelangi itu sentiasa di atas kepala orang lain..

Sahabatku, Hapuskanlah air matamu. Air matamu terlalu berharga untuk sesuatu yang sia-sia. Biarlah air matamu mengalir ketika engkau mengingati Allah. Itu lebih bernilai. Kelak, air matamu itu akan menjadi saksi. Apa pun yang berlaku, penyelesaiannya hanya satu. kembalilah pada pencipta kita..Hanya dengan mengingatiNya,hati kita akan menjadi tenang.

Aku bukan siapa-siapa, segala keputusan terletak di atas tanganmu. Hanya engkau yang mengetahui hatimu. Apa yang bersarang di hatimu juga hanya engkau dan Allah sahaja yang tahu. Semua yang berlaku atas izin-Nya. Engkau terluka pun kerana Allah yang mengizinkan perkara itu berlaku. Jikalau pun engkau tidak dapat melupakan kisah semalam, sabarlah. Biar masa mengubatinya. Jika engkau berterusan begini, itu tandanya engkau putus asa dengan rahmat-Nya. Sedangkan sebagai seorang mukmin, kita tidak boleh berputus asa.

Kini aku berharap agar Air matanya menitik lagi.... Tapi, bukan lagi kerana mengingati peristiwa itu. Tapi kerana bersyukur dia dipertemukan dengan sahabatnya itu...Setiap yang berlaku ada hikmahnya. Rasa itu juga persinggahan semata-mata, untuk menjadikan dia semakin dekat dengan pencipta-Nya. Mungkin saja, jika tidak kerana peristiwa itu, dia akan terus tenggelam dalam keasyikan duniawi yang penuh tipu daya ini. Setiap yang berlaku ada hikmahnya. Biarlah masa yang merungkaikan segalanya. Biarlah masa yang mengubatinya.Terima kasih, sahabat...Semoga Allah sentiasa meredhai dirimu.

"Ya Tuhan kami, tidaklah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia. Maha Suci Engkau, Maka peliharalah kami daripada seksaan neraka."
(3:191)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan