Sabtu, 25 September 2010

::BUDI::



Di suatu perjalanan masa dari parut luka,

Tersingkap kesedaran luka yang berdarah,

Ibarat pasir digenggam dalam lautan,

Ibarat air menyimbah daun keladi,

Tiada manis harus disimpan kerna yang tinggal..

Hanya sepah untuk dibuang..




Bagaimana harus ADYVA mulakan dengan coretan ini ? kerna pangkalnya bukan tercipta 1 tapi lebih dari itu Cuma yang ADYVA pasti penghujungnya adalah satu, iaitu “kosong”. Keadaan ini ibarat seorang insan yang melangkah berpuluh tahun di bumi dengan kaum keluarga dan akhirnya pergi sebagai 1 hamba.




BUDI? tatkala kita menabur benih di atas bumi untuk menyemai rasa riak, sombong dan bongkak dunia kepada apa-apa kebaikan yang kita lakukan sedangkan asalnya kita boleh mendapat ganjaran yang lebih besar daripada sasaran kita sendiri iaitu rezeki, redha dan keberkatan Allah SWT.




BUDI? ketika bersedekah menghulurkan dua tangan yang diiringi dengan niat kanan untuk mengunjuk dan kiri untuk menghebohkannya perbuatan kita, sedangkan lebih baik memberi dengan tangan kanan yang seolah-olah tangan kiri tidak mengetahuinya.




BUDI? ketika kita susah menumpang hidup pada yang mampu, dia menyambut baik kedatangan kita namun mengadu-domba dan berwas-was buruk dibelakang kita sedangkan lebih baik berterus terang daripada menjadi manusia yang munafik... hanya baik di depan mata tetapi betapa kedana dan laknatnya kita dibelakang mereka.




Dari Ummur Ra'ih dari Salman ibnu 'Amir r.a, dari Rasulullah saw bersabda: "Sesungguhnya bersedekah kepada orang miskin itu pahalanya satu sedekah dan sedekah kepada sanak keluarga pahalanya dua kali sedekah, pahala sedekah, dan silaturrahim."


(Hadis Sunan An Nasa'iy Jilid 3. Hadis Nombor 2442)





BUDI? berbuat 100 perkara baik lalu meninggalkan 1 kesan kotor yang menjatuhkan maruah, harapan dan kepercayaan sedangkan jika benar berdiri dengan keikhlasan maka tidak sesekali akan mencemarinya."Buat baik berpadah-padah, buat jahat jangan sekali" Jangan menjadi islam yang 1000 tahun menegakkan agama tetapi menjadi hamba yang murtad dipenghujungnya... Nau’dzubillahimin zaliqh...




Dari 'Aisyah r.a., katanya Rasulullah saw. pernah ditanya orang: "Amal yang bagaimanakah yang paling disukai Allah?" Jawab beliau, "Amal yang dikerjakan secara tetap walaupun sedikit.


(Hadis Sahih Muslim Jilid 2. Hadis Nombor 0755).




BUDI? Bila kita diberi kelebihan, kekuatan dan kesempatan untuk membantu kepada mereka yang memerlukan dan menjadi bahan 'ungkitan'. Apakah yang kita panggil sebagai 'Budi' sedangkan segalanya tidak lagi bererti dari seribu pahala yang kita cari akhirnya berakhir dengan sebuah dosa ?




Mewartakan kepada kami Muhammad bin Yahya, mewartakan kepada kami Abu Nuaim, mewartakan kepada kami Israil dari Al-Hakam, dari Abu Juhaifah, dia berkata: Rasulullah SAW. bersabda: "Barangsiapa yang bertindak dengan tindakan yang baik, kemudian diamalkan tindakan tersebut setelahnya, maka baginya mendapat pahala serta pahala amal mereka tanpa terkurangi sedikitpun pahala-pahala mereka." Dan barangsiapa yang bertindak dengan tindakan yang buruk, kemudian diamalkan tindakan itu setelahnya, maka baginya memperoleh dosa serta seperti dosa-dosa mereka tanpa terkurangi sedikitpun dosa-dosa mereka sama sekali." Dalam Az-Zawaid: Isnad hadis ini Daif.


(Hadis Sunan Ibnu Majjah Jilid 1. Hadis Nombor 0207)




BUDI? Dihiasai dengan dosa mengungkit, dosa riak, dosa sombong, dosa fitnah, dosa bohong dan akhirnya bergelar manusia munafik ! Hanya melewati hidup yang penuh KESEPIAN dari RIUHAN mulut kita sendiri ?, TANGISAN yang kita cari dari hilai KETAWA kita sendiri ?, dan dari himpunan GUNUNG pahala lalu terhakis menjadi sebuah tanah RATA kosong yang digali untuk KUBUR kita sendiri ?

Mungkin kita lupa, setiap orang yang berbudi berada nun di atas kerana ketika itu roda kehidupannya sedang berada di atas sana dan akan tiba harinya roda itu bakal berpusing meletakkan dia di bawah ? kerana dunia tidak ada janji kekalnya...




”Tuhan mencipta kita dengan dua pasang tangan, satu untuk memberi dan satu lagi untuk menerima”

Bak kata orang tua dahulu kala... ”orang berbudi kita berbahasa”
Nota Kaki::Adyva memperoleh PERNYATAAN ini dr sebuah pembacaan dan hasil Google....yang cuba Adyva relatedkan dengan keadaan semasa....selamat membaca~!!!

::PENGAT PISANG ADYvA::


SALAM semua....
hah..harinie adyva betol2 RAJIN nak memasak tau...
apa lagi...PENGAT PISANG menjadi juadah minum petang Adyva la...
hahahahhaahXD...
Adyva bukan apa u ols......ye la, Adyva nie mana la tahu nak masak2 yg berat2 bagai kan...ADYVA mmg suka masak yg ringan2 mcm nie....
lagipon dessert mcm nie senang dan TIDAK MEMERLUKAN adyva duduk lama di dapur!!~
hahahahahahaaXD

ok la..
jom kita tengok apakah bahan-bahan dan cara memasaknya!~...

MENU::PENGAT PISANG ADYVA

BAHAN-BAHANNYA::


5 - 6 biji Pisang berangan
2 MUG air
Santan KOTAK ( skang dh moden u ols...)
xpayah susah2 nak perah2 bagai...hah sekotak cukup
Gula Melaka sebuku
Sagu Biji
Daun Pandan




CARA-CARANYA::

1) masukan santan KOTAK sekotak dan 2 MUG air dan didihkan
2) masukkan gula melaka dan kacau rata
3) pastikan api tidak terlalu besar ya sebab nnt SANTAN akan cepat pecah minyak
so..biar api slow jer...
4) Pisang berangan tu potong BULAT-BULAT u ols....then masukan dalam santan yg mendidih tue...
5) masukan sekali daun pandan tau bagi wangi
6) masukan sagu biji ....
7) biarkan 10 minit dan boley tutup apinya...

senang jer kannnnnnnn..xsusah.....
boley la u ols cuba.....