Isnin, 5 Januari 2015

PUISI NAFSU


PUISI PUJANGGA: NAFSU 
Disediakan Oleh: Ustaz Abd. Rais Haji Abu Bakar
Wahai nafsu………
Alangkah buruknya tujuan hidupmu.
Jahat sekali engkau menghasut umat manusia.
Di dunia dan di akhirat.
Nafsu terasa senang tinggal dalam diriku.
Untuk membawa…
Aku bersahabat dengan iblis dan syaitan. 

Nafsu…
Sudah kukenal dirimu,
Sudah kukenal kejahatanmu.
Sudah kutahu niat tujuanmu.
Waktu aku diuji Allah SWT.
Engkau begitu bahagia sekali.
Engkau bukan mahu menolongku.
Malah, engkau menyesatkan aku pula. 
Engkau pujuk aku…
Agar derhaka dengan Syariat Allah SWT.
Engkau pujuk aku.
Agar berburuk sangka…
Dengan Allah SWT.
Engkau takut-takutkan aku dengan segala kesusahan,
Hingga aku terseksa sekali dibuatnya. 

Nafsu…
Engkau ajak aku berkeluh kesah…
Engkau himpunkan dalam hatiku rasa gelisah.
Engkau ajar aku menderhakai Allah SWT.
Sungguh buruk asal tujuanmu itu. 
Waktu aku diberi segala nikmat Allah SWT.
Engkau tidak mengajak aku mensyukurinya.
Tapi engkau membuat aku terlonjak riang.
Aku terlupa diri dan berasa malu.
Aku terlupa rahmat dan hidayah Allah SWT.
Alangkah hinanya.
Engkau wahai nafsu. 

Wahai nafsu…
Engkau ajak aku bersifat sombong dan tamak.
Engkau bimbing aku bersikap riak, takbur, bakhil dan ujub.
Hingga aku memandang hina kepada orang lain.
Demikianlah…
Kau jadikan aku…
Binatang tungganganmu. 

Nafsu…
Aku sudah kenal tipu dayamu.
Sudah kutahu segala lakonanmu.
Sudah kurasa perit kerana kecuaianku.
Aku tidak akan lalai lagi denganmu.
Aku tidak akan terus mengikut langkahmu.
Selepas ini aku akan meninggalkanmu.
Aku akan bertaubat dan kembali taat kepada Allah SWT.
Aku akan minta seluas-luasnya keredhaan Allah SWT.
Dan nafsu tinggallah kamu sendirian sahaja.
Aku akan patuh dengan semua suruhan Allah SWT…
Untuk melindungi aku dari segala kejahatanmu.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan